Penurunan Kognitif sampai Demensia, Ini Sebabnya

Sebuah penelitian mengidentifikasi beberapa faktor yang menentukan apakah orang lebih atau kurang mungkin untuk mengembangkan gangguan kognitif ringan. Temuan ini mungkin dapat memberi petunjuk mengenai siapa yang lebih mungkin mengembangkan demensia.

Para peneliti dari Universitas Columbia melakukan pengamatan pada 2.903 orang berusia 65 tahun atau lebih dan melacak fungsi otak mereka selama sembilan tahun. Gangguan kognitif ini didiagnosis dengan memberikan tugas memori dengan melihat apakah mereka melaporkan kesulitan saat melakukan tugas sehari-hari, seperti menggunakan telepon, dan belum didiagnosis demensia.

Melansir weforum.org, pada awal penelitian, semua peserta memiliki fungsi otak yang normal. Enam tahun kemudian, 1.805 peserta memiliki fungsi kognitif yang normal, 752 memiliki gangguan kognitif ringan, dan 301 mengalami demensia. Para peneliti kemudian menindaklanjuti kelompok dengan gangguan kognitif selama tiga tahun.

Sayangnya, beberapa peserta tidak dapat ditindaklanjuti sehingga para peneliti hanya dapat mengamati 480 orang dari kelompok dengan gangguan kognitif ringan. Sementara 142 orang masih memiliki gangguan kognitif ringan, mereka menemukan 62 orang dari kelompok ini sekarang menderita demensia.

Selain itu, para peneliti juga menemukan 276 orang tidak lagi memenuhi kriteria untuk gangguan kognitif ringan, yang menunjukkan kepada kita gangguan kognitif ringan tidak selalu permanen dan menyebabkan demensia. Dari penelitian ini, mari kita lihat faktor-faktor yang terkait dengan risiko yang lebih rendah terkena gangguan kognitif ringan.

Pendidikan Waktu yang dihabiskan dalam pendidikan ternyata menjadi salah satu faktor yang menurunkan risiko gangguan kognitif ringan. Orang yang memiliki rata-rata 11,5 tahun dalam pendidikan, 5 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan gangguan kognitif ringan bila dibandingkan dengan yang hanya menghabiskan waktu selama 10 tahun pendidikan.

Studi ini tidak membedakan jenis pendidikan seperti sekolah atau pendidikan tinggi. Satu teori untuk hubungan ini adalah karena waktu yang lebih lama dalam pendidikan terkait dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi, yang berarti orang memiliki akses yang lebih baik ke gaya hidup yang lebih sehat dan perawatan kesehatan yang lebih baik.

Sementara itu, teori lain adalah pendidikan membantu otak membangun lebih banyak neuron dan koneksi, yang membantu otak mempertahankan fungsinya dengan baik. Ini dapat membantu otak mengkompensasi setiap perubahan yang mungkin terjadi sebagai akibat dari gangguan kognitif ringan, seperti kehilangan daya ingat.

Aktivitas santai Orang yang lebih aktif secara fisik atau sosial memiliki risiko yang sedikit lebih rendah mengalami gangguan kognitif ringan. Untuk mengukur seberapa sosial atau aktif partisipan, peneliti meminta mereka untuk mengisi kuesioner tentang aktivitas yang dilakukan dan seberapa sering melakukannya, seperti jalan-jalan atau pergi ke bioskop.

Setelah itu, peneliti memberikan peserta skor dari 13. Semakin tinggi skor, maka semakin aktif peserta tersebut. Mereka yang tidak memiliki gangguan kognitif ringan mendapat skor rata-rata 7,5 sedangkan yang memiliki gangguan kognitif ringan mendapat skor sedikit lebih rendah, yaitu 7,4. Orang dengan demensia mendapat skor rata-rata 5,8.

Studi sebelumnya juga menunjukkan aktivitas intensitas sedang selama paruh baya atau lansia dapat mengurangi risiko gangguan kognitif ringan. Efek perlindungan olahraga dapat dijelaskan dengan perubahan struktural yang menguntungkan, yang terjadi di otak sebagai hasil dari olahraga. Bukti yang berkembang juga menunjukkan bersosialisasi dapat membantu menjaga kesehatan otak dan menurunkan risiko kematian dini.

Penghasilan Orang yang memiliki pendapatan lebih dari USD 36.000 per tahun memiliki peluang 20 persen untuk mengalami gangguan kognitif ringan dibandingkan dengan yang berpenghasilan kurang dari USD 9.000 atau sekitar Rp 126 juta setahun. Pendapatan mungkin terkait dengan risiko penurunan kognitif yang lebih rendah untuk alasan yang sama seperti pendidikan karena orang dengan pendapatan lebih tinggi lebih mampu membayar perawatan kesehatan yang lebih baik dan memiliki gaya hidup yang lebih baik pula.

Selain itu, mereka mungkin juga tinggal di daerah dengan lingkungan yang baik, di mana banyak bukti yang menunjukkan polusi juga dapat dikaitkan dengan kondisi seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson.

Para peneliti dari Universitas Columbia juga mengidentifikasi beberapa faktor yang terkait dengan risiko lebih besar terkena gangguan kognitif ringan, termasuk:

Genetika Kehadiran alel AP0E E4, salah satu dari dua atau lebih versi gen, ditemukan meningkatkan risiko pengembangan gangguan kognitif ringan sebesar 18 persen. Temuan ini sejalan dengan bukti sebelumnya, yang juga menunjukkan alel ini dapat meningkatkan risiko demensia.

Orang dengan AP0E E4 sekitar tiga kali lebih mungkin mengembangkan penyakit Alzheimer dibandingkan yang memiliki varian gen AP0E yang berbeda. Varian ini diperkirakan membuat orang lebih mungkin mengakumulasi deposit protein beracun di otak, yang merupakan ciri dari penyakit Alzheimer. Peneliti juga berpikir gen ini hanya menyebabkan kerusakan pada yang berusia lebih tua.

Kondisi kesehatan yang mendasariBerdasarkan temuan para peneliti Universitas Columbia, orang dengan satu atau lebih kondisi kesehatan kronis, seperti penyakit jantung, depresi, atau diabetes memiliki risiko 9 persen lebih besar terkena gangguan kognitif ringan. Mengalami beberapa kondisi kesehatan mungkin membuat orang menjadi kurang terlibat dalam kegiatan sehari-hari atau kehidupan sosial.Kedua hal ini bisa mempercepat penurunan kesehatan otak.

Kondisi lain, seperti penyakit jantung juga diketahui meningkatkan risiko penurunan kognitif. Studi ini mengingatkan kita gangguan kognitif ringan tidak selalu merupakan awal dari demensia. Bahkan, beberapa peserta penelitian yang memiliki gangguan kognitif ringan akhirnya bisa kembali mendapatkan fungsi otak yang normal.

Meskipun belum diketahui secara pasti mengapa, tetapi perubahan gaya hidup setelah diagnosis mungkin sangat membantu. Otak kita dinamis dan menjaganya tetap aktif sepanjang hidup merupakan hal penting agar otak dapat berfungsi dengan baik. Meskipun ada beberapa faktor risiko seperti genetik yang tidak bisa diubah, tetap aktif dan menerapkan pola hidup sehat mungkin merupakan salah satu cara untuk menurunkan risiko gangguan kognitif ringan dan demensia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *